Kopi Bisa Bermanfaat Bagi Tubuh, Begini Caranya



Kopilelet -  Efek kopi terhadap kesehatan yang selama ini menjadi perdebatan telah menemukan titik terang.

Giuseppe Grosso, selaku pakar epidemiologi nutrisi dari University of Catania, Italia dan timnya membuat kesimpulan bahwa kopi aman bagi kesehatan.

Grosso juga berkata kopi sebaiknya tidak dikonsumsi oleh ibu hamil, sebab kafein yang terakumulasi dapat mengakibatkan keguguran.

Walau kopi sudah dipastikan aman untuk kesehatan mulai dari mengurangi risiko kanker dan penyakit kardiovaskular, kita juga wajib memerhatikan batasan minum kopi untuk tubuh.

Seperti yang kita tahu, zat aktif pada kopi adalah kafein. Kafein ini memiliki sifat seperti psikotropik namun cara kerjanya tidak sama dengan zat adiktif berbahaya.

Dosen Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Jakarta II, Dr. Rita Ramayulis, DCN, M.Kes menerangkan bahwa mengonsumsi kopi ada batasannya jika kopi dapat bermanfaat bagi tubuh.

"Kafein dengan dosis kurang dari 400 miligram atau setara dengan 1 sampai 2 cangkir kopi, maka kafein akan bersifat sebagai stimulan positif," kata Rita.

Stimulan positif yang dimaksudnya adalah kafein dapat menstimulasi syaraf pusat dengan meningkatkan neurotransmiter otak yaitu dopamin dan norepinefrin yang memberikan rasa segar, meningkatkan konsentrasi, dan menghilangkan rasa kantuk.

Ia menambahkan, beberapa penelitian telah menjelaskan kafein dengan dosis kurang dari 400 miligram per hari dapat menurunkan risiko penyakit alzheimer, parkinson, juga pada pasien kardiovaskuler dapat menurunkan risiko kematian.

"Itu karena efek kafein sebagai pengencer darah," imbuh Rita yang juga seorang ahli gizi.

Rita mengungkapkan berdasarkan penelitian yang sudah ada, pasien jantung tetap dapat mengonsumsi kopi karena bisa menurunkan risiko kematian.

Sementara untuk pasien ginjal, belum ada penelitian yang bisa disimpulkan apakah kopi baik untuk tubuh atau tidak.

"Efek kafein pada individu sangat personal juga, sehingga kopi bisa diberikan kepada pasien jika memang punya riwayat suka konsumsi kopi. Dengan catatan, dosisnya tidak melebihi 400 miligram per hari," jelas Rita.

Ia menegaskan, kopi tidak akan bermanfaat bagi kesehatan jika penikmat kopi tetap menambahkan gula dalam cangkirnya. Hal ini justru akan memberikan efek negatif pada tubuh.

Bukannya badan menjadi segar, kita justru bisa menjadi tidak bertenaga karena insulin diproduksi berlebih dalam tubuh. Selain itu tubuh juga akan memproduksi serotonin yang membuat mengantuk.

"Juga menjadi tidak sehat untuk jantung karena gula adalah bahan dasar terjadinya plak bersama dengan kolesterol," jelasnya.

Selain kopi, sebenarnya kafein juga ada di dalam kandungan teh meski dengan dosis yang lebih rendah.