MITOS KOPI DAN KEMATIAN



Kopilelet - Masih ingat kasus kopi sianida dua tahun lebih silam? Yaitu, kasus secangkir kopi yang dituduh merenggut nyawa seorang Mirna Salihin, kemudian mengantarkan Jessica Wongso ke dalam penjara, setelah melalui proses peradilan yang begitu dramatis. Tulisan ini bukan untuk mengungkit kembali cerita itu, tetapi lebih pada kopi itu sendiri, yang ternyata memiliki sejarah panjang dalam hubungannya dengan kematian.

Tak ada yang meragukan kalau sejarah kopi berasal Afrika Timur. Lima abad sebelum Masehi, minum kopi sudah menjadi tradisi di kalangan masyarakat Ethiopia, Somalia, Eritrea, Sudan, dan Jibouti.  Tradisi ini kemudian menyeberangi Laut Merah yang berbatasan Teluk Aden, menuju bagian Selatan Semenanjung Arabia, sekitar Yaman. Itu sebabnya, tradisi minum kopi tertua setelah Bangsa di Afrika Timur adalah Bangsa Arab Yaman.

Tradisi ini kemudian berkembang secara luas di kalangan Bangsa Arab pada masa imperium Umayyah. Bahkan tradisi ini merambah ke Afrika Utara hingga Maroko. Lalu menyeberang ke Eropa seiring penaklukan Hispania (Portugal, Spanyol, dan Andorra) oleh Thoriq Bin Ziyad pada awal abad kedelapan. Pada pertengahan abad kedelapan, tradisi minum kopi ini merambah ke timur hingga di Asia Tengah dan anak benua India di Asia Selatan pada masa imperium Abbasyiah.

Selain di Jazirah Arab, tradisi minum kopi juga berkembang jauh lebih pesat di masa imperium Ottoman. Bangsa Turki memperkenalkan tradisi ini di Istambul (Konstantinopel) pada tahun 1453. Bahkan kedai kopi pertama bernama Kiva Han berdiri pada tahun 1475. Hal ini menandai, betapa tradisi minum kopi ini telah hadir di pusat-pusat peradaban sejak ribuan tahun silam.

Lalu, sejak kapan kopi menyelinap hadir di ruang-ruang istana, kemudian bertemali dengan kematian? Imperium Umayyah,  Abbasyiah, dan Ottoman begitu besar dan luas. Intrik-intrik kekuasaan lumrah terjadi. Di situ, secangkir kopi yang dibubuhi racun, tak jarang menjadi alat dan jalan pintas yang paling mudah untuk menghabisi lawan-lawan politik.

Tidak jarang seorang jenderal hebat harus dihabisi dengan secangkir kopi beracun karena popularitasnya mengancam kedudukan raja. Karena perhatian raja semakin berkurang, membuat seorang permaisuri menggunakan secangkir kopi untuk menghabisi seorang selir yang menjadi saingannya. Tidak sedikit cerita tentang intrik kekuasaan dari seluruh dunia di masa lalu yang melibatkan secangkir kopi. Sejak itulah, kopi dan kematian menjadi mitos abadi hingga kini.

Dulu, ketika masih muda, mungkin kita semua pernah mendapat pesan dari orang tua agar berhati-hati meminum kopi ketika berkunjung di rumah orang. Sebelum meminum kopi, kita dipesan agar memperhatikan bayangan wajah kita di atas permukaan cangkir. Ada atau tidak. Jika tidak tampak, maka  berhati-hatilah karena ada "sesuatu" dengan kopi itu. Bukan hanya karena kopi itu mungkin  telah  dibubuhi racun, tetapi juga ada mantra jahat yang ditaruh di dalamnya untuk tujuan tertentu, yang bisa menyebabkan kematian.

Menghadapi hal semacam itu, kita pun dibekali do'a atau semacam laku penangkal racun dan mantra. Dengan mengamalkan do'a dan laku yang telah diajarkan, cangkir kopi itu, konon, akan pecah terlebih dahulu sebelum sampai di bibir. Benar atau tidaknya, wallahualam bissawab, karena saya sendiri tidak pernah mengalaminya. Tetapi begitulah mitos kopi dan kematian masih hidup ditengah-tengah kita.

Beberapa hari lalu, mitos kopi dan kematian itu, kembali menjadi perbincangan, tepatnya sebagai bahan olokan bagi penganut rasionalitas yang bersandar sepenuhnya pada logika empirik. Malam Jum'at, dua hari berselang, saya duduk di sebuah meja bundar di Cafe Red Corner, Makassar, bersama beberapa orang teman.  Kami berdiskusi tentang perkembangan politik mutakhir Sulawesi Selatan. Saya disuguhi flate white, menu terbaru cafe itu. Setelah saya hirup sampai tiga kali, saya kemudian mencampurkannya dengan sisa kopi saya sebelumnya, mengaduknya perlahan-lahan dan  mendiamkannya beberapa saat lamanya, hingga panasnya mencapai hangat-hangat kuku.  

Tak lama kemudian, "prakkk.......!" Cangkir kopi saya tiba-tiba meledak, pecah berantakan. Semua terkaget, diam terpana. Saya, tentu saja tersentak mengalami cangkir kopi tiba-tiba meledak. Begitu pula pemilik cafe yang duduk di samping saya, tidak bisa sembunyikan kekagetannya, meskipun buru-buru membereskan pecahan cangkir itu. Saya membaca dengan jelas kecamuk pikiran di wajah teman-teman. Saya begitu yakin kalau mereka sebenarnya terpengaruh oleh mitos yang terkait dengan kopi. Seorang teman kemudian berseloroh, "beruntung pertahananmu cukup baik. Bayangkan kalau itu meledak di perut."  

"Ah, tidak usah dibawa ke dunia mistik. Karena itu bisa dijelaskan dengan hukum fisika biasa." Potong seorang teman yang pakai kaca mata plus minus. Sebagai orang yang berlatar belakang ilmu eksakta, saya mengerti hukum fisika mana yang dimaksud. Yaitu, teori pemuaian zat padat. Tetapi seorang teman lain, dosen senior dari UNHAS Makassar, membantahnya, bahwa pecahnya cangkir itu memang bisa didekati dengan teori pemuaian. Tetapi kondisi yang diperlukan bagi berlakunya hukum fisika itu tidak terpenuhi.

"Cangkir itu bisa pecah seketika pada saat dituangi air mendidih. Hal ini terjadi karena cangkir yang bersuhu rendah, tiba-tiba mengalami perubahan suhu panas yang sangat ekstrim, lalu diikuti proses pemuaian yang juga terjadi secara tiba-tiba. Tetapi faktanya, pecah terjadi, tidak pada saat suhu cangkir mencapai panas tertinggi. Namun terjadi pada saat sebaliknya. Yaitu, pada saat suhu cangkir dan isinya, sudah dalam keadaan adem, hangat-hangat kuku."

Teman yang berkaca mata itu tak mau kalah. "Sebenarnya, penjelasan yang paling logis adalah bahwa cangkir itu pada dasarnya memang sudah ringkih dan rentan pecah oleh perubahan suhu yang sedikit ekstrim. Ketika panas mencapai maksimum dan melampaui batas pemuaian maksimum, di titik itulah seharusnya cangkir itu pecah. Tetapi tidak. Pecahnya terjadi pada saat suhu panas pada cangkir itu sudah jauh menurun, sehingga pecahnya karena penyusutan."

"Penjelasan itu juga kurang tepat." Timpal Pak Dosen. "Perubahan panas yang ekstrim terjadi, pada saat kopi dituangkan ke dalan gelas. Hal itu membuat suhu cangkir, tiba-tiba menjadi panas dan memuai. Namun, setelah mencapai panas tertinggi, perlahan-perlahan menjadi dingin dan menyusut secara gradual. Sepanjang perubahan temperatur itu terjadi secara gradual, maka penyusutan tidak menyebabkan  cangkir pecah secara tiba-tiba. Dengan demikian, meledaknya cangkir itu, jelas bukan karena pemuaian, tidak juga karena penyusutan. Itu yang saya maksud tidak memenuhi syarat bagi bekerjanya hukum fisika." Jelasnya.

Namun, perdebatannya tidak berhenti sampai di situ. Peristiwa cangkir kopi itu meledak, akhirnya sampai juga di telinga teman-teman penganut spiritualisme. Pada malam berikutnya, kami kembali bertemu di Red Corner. Jelang tengah malam, datang beberapa orang sahabat  spiritualis. Salah seorang dari mereka lansung duduk di dekatku. Setelah pesan kopi, saya pun "dikerja" olehnya. Sementara saya dikerja, lagi-lagi gelas tempat gula cair saya pecah. Sebabnya, jatuh kena senggol.

Mau tak mau, saya mesti bertanya-tanya, mengapa punya saya lagi yang pecah? Kebetulan apa ini? Bayangkan, dua malam berturut-turut, malam Jum'at dan malam Sabtu,  saya mengalami cangkir dan gelas pecah, dan keduanya terkait langsung dengan minuman yang bernama kopi. Tetapi, bagi teman-teman rasionalis, itu hanyalah kejadian biasa. Gelas saya kena senggol, jatuh lalu pecah. Berbeda dengan teman-teman rasionalis, teman-teman spiritualis yang hadir di sana, melihatnya dengan perspektif lain. Menurut mereka, peristiwa itu bukan tidak punya makna. Tetapi itu sebuah pertanda bahwa saya mendapat "serangan".

Mendengar kata serangan disebut, saya langsung paham, apa yang mereka maksud. Saya pun membiarkan sahabat-sahabat itu "bekerja", memeriksa dan memperbaiki "pagar dan pertahanan diri" saya, agar dapat menangkal setiap serangan. Di alam mistis, pertempuran terjadi dalam bentuk saling mengirimkan mantra, guna-guna, dan teluh dengan menggunakan berbagai media. Yang paling umum adalah melalui secangkir kopi.  Pada tradisi Kajang dan Mandar, terdapat ilmu mistik yang disebut "doti" dalam wujud api terbang. Kalau tak bisa ditangkal, ilmu ini dipercaya dapat menyebabkan sakit dan kematian.

Pertanyaannya, apa pentingnya saya diserang? Sahabat-sahabat penganut spiritualis mengaitkannya dengan Pilkada Sulsel yang sudah memasuki tahap yang paling menegangkan. Dalam situasi ini, hampir dipastikan semua Paslon menggunakan segala cara untuk menang. Termasuk melibatkan dunia mistik. Pada konteks ini, menurut sahabat-sahabat itu, saya dilihat oleh pihak lawan sebagai salah satu sosok yang berada di barisan paling depan dari salah satu Paslon yang berpotensi paling besar memenangkan pilkada. Itulah sebabnya, saya pun mendapat serangan.

Ketika malam yang tak pernah diam terus beranjak mendekati sahur, kami pun bubar. Dalam perjalanan pulang, saya membatin. "Setiap kita berada di muka bumi ini karena suatu misi. Tak ada izin pulang, sebelum misi itu usai dituntaskan. "   

By. Yarifai Mappeaty (Direktur eLEKTA Strategic)